CARPAL TUNEL SYNDROME

Abstrak: Carpal Tunnel Syndrome (CTS) merupakan salah satu penyakit yang sering terjadi pada pekerja industri. The National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH) tahun 1990 memperkirakan 15-20% pekerja Amerika Serikat berisiko menderita Cummulative Trauma Disorders (CTD). Berdasarkan laporan American Academy of Orthopaedic Surgeons tahun 2007, kejadian CTS di Amerika Serikat diperkirakan 1-3 kasus per 1.000 subyek per tahun. Prevalensinya berkisar sekitar 50 kasus per 1000 subyek pada populasi umum. National Health Interview Study (NHIS) memperkirakan prevalensi CTS 1,55%. Sebagai salah satu dari 3 jenis penyakit tersering di dalam golongan CTD pada ekstremitas atas, prevalensi CTS 40%, tendosinovitis yang terdiri dari trigger finger 32% dan De Quervan’s syndrome 12%, sedangkan epicondilitis 20%. Lebih dari 50% dari seluruh penyakit akibat kerja di USA adalah CTD, dimana salah satunya adalah CTS. CTS dapat dicegah dan disembuhkan. Pencegahan yang dapat dilakukan seperti bekerja dengan prinsip ergonomi, yaitu posisi dan sikap kerja yang benar, perbaikan peralatan kerja, penyesuaian perabot kerja bagi pekerja dengan tubuh yang tidak sesuai dengan ukuran standar. Prognosis CTS dengan terapi konservatif maupun operatif cukup baik, tetapi risiko untuk kambuh kembali masih tetap ada. Bila terjadi kekambuhan, prosedur terapi baik konservatif atau operatif dapat diulangi kembali.
Kata kunci: Penyakit akibat kerja, CTS, CTD
Penulis: Liza Salawati dan Syahrul
Kode Jurnal: jpkedokterandd140612

JURNAL BERHUBUNGAN: