ANALISIS ASUPAN ENERGI, PROTEIN DAN SENG BERDASARKAN STATUS WILAYAH PADA ANAK YANG KURUS (WASTING) USIA 17 – 12 TAHUN DI PULAU KALIMANTAN (RISKESDAS 2010)

Abstrak: Gizi kurang dan gizi buruk masih merupakan masalah kesehatan masyarakat di Indonesia.Wasting adalah gangguan pertumbuhan dimana berat badan (BB) dan tinggi badan (TB) tidak seimbang. Masih tingginya prevalensi Wastingmempunyai implikasi bahwa Indonesia menghadapi resiko rendahnya kualitas sumber daya manusia. Prevalensi kekurusan terlihat paling rendah di provinsi Papua yaitu 4.3% dan paling tinggi di provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) yaitu 12.4% dan tertinggi kedua adalah Kalimantan Selatan yaitu 11,7%. Tujuan Penelitian ini adalah Mengetahui perbedaan asupan energi, protein dan seng berdasarkan status wilayah pada anak yang kurus (wasting) usia 7-12 tahun di Pulau Kalimantan. Pada penelitian ini menggunakan data yang sekunder Riskesdas 2010 dengan pendekatan cross-sectional dan dengan jumlah sampel keseluruhan (n=259) selanjutnya pengujian statistik menggunakan uji t-test independen dan korelasi. Dari hasil uji analisis statistika ditemukan bahwa Ada perbedaan bermakna antara asupan energi, protein dan seng berdasarkan status wilayah (p<0,05), dan ada hubungan bermakna antara asupan energi dengan status gizi kurus (wasting) pada (p<0,1). Perlu adanya perhatian dari orang tua mengvenai asupan zat gizi makro (energi dan protein) serta mineral (seng), disertai dengan peningkatan program pendidikan gizi seimbang melalui kegiatan usaha kesehatan sekolah.
Kata kunci: asupan energi-protein-seng, status wilayah, wasting
Penulis: Febie Dwi Aryati
Kode Jurnal: jpkesmasdd140602

JURNAL BERHUBUNGAN: