Tipe dan cara mengatasi pre mesntruasi sindrom pada mahasiswi kebidanan

Abstrak: Sindrom pre menstruasi atau yang lebih dikenal dengan istilah PMS (sindrom pre menstruasi) adalah gejala-gejala yang dirasakan oleh seorang wanita pada satu atau dua minggu menjelang datangnya menstruasi. Sekitar80-95% wanita usia reproduktif mengalami gejala-gejala pre mestruasi yang dapat mengganggu beberapa aspek dalam kehidupannya. Gejala PMS terbagi menjadi dua, yaitu gejala fisik dan psikologis. Gejala fisik meliputi perut kembung, payudara bengkak dan nyeri, kelelahan, nyeri panggul, sakit punggung dan otot, serta sakit kepala. Sedangkan, gejala psikologisnya meliputi mudah marah, emosi, mudah tersinggung, mudah menangis, sulit berkonsentrasi, mudah lupa dan depresi. Ahli kandungan dari Fakultas Kedokteran UCLA, AS, Dr. Guy E. Abraham, membagi sindrom pre menstruasi menurut gejala yakni sindrom pre menstruasi tipe A, H, C, dan D. 80% gangguan sindrom pre menstruasi termasuk tipeA. Berbagai macam caracara mengatasi sindrom premenstruasi yaitu ada 2 cara dengan farmakoterapi dan non farmakoterapi (Sri utami, 2012)
Desain penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif. Populasi dari penelitian ini adalah semua mahasiswi kebidanan yang mengalami PMS di Universitas Muhammadiyah Surabayai, sampel diambil dengan teknik random sampling pada mahasiswa yang pernah/ sedang mengalami PMS. Penelitian dilakukan di prodi kebidanan Universitas Muhammadiyah Surabaya. Pengambilan data dengan menggunakan kuesioner dan wawancara. Hasil yang didapatkan dari 111 responden mahasiswi kebidanan yang pernah atau sedang mengalami pre menstruasi syndrome dengan usia terbanyak 20 tahun (45%), sebagian besar responden mengalami Tipe A dengan gejala terbanyak mengeluh lebih sensistif (90%) dan perasaan labil (42%%), Tipe P dengan keluhan timbulnya jerawat (84%) dan dismenorhea (66%),Tipe H dengan gejala terbanyak nyeri payudara (71,2%) dan Nyeri pada punggung dan betis (64%) sedangkan untuk cara mengatasi gejala premenstruasi yang terjadi adalah dengan terapi non farmakologi yaitu mengkonsumsi makanan berserat buag dan sayur (69,4%), menghindari minum kopi (22,5%) menghindari minuman dingin (23,4%), sedangkan dengan terapi farmakologis yaitu menggunakan analgetik kelompok asam mefenamat (36,9%),menggunakan safe care (22,5%)
Kata kunci: Pre menstruasi sindrom
Penulis: Lusi Wahyuni
Kode Jurnal: jpkeperawatandd150501

JURNAL BERHUBUNGAN: