Situasi Malaria di Kabupaten Lebak

Abstract: Pada periode 2002-2006, di Kabupaten Lebak, API tergolong Middle Case Incidence (MCI), dengan nilai rata-rata (2.87%) dan berada pada kisaran 2.04-4.51%. Dari 35 wilayah kerja puskesmas terdapat enam wilayah endemis yang meliputi puskesmas Malimping, Binuangeun, Bayah, Cihara, Panggarangan dan Cilograng. Ada wilayah kerja puskesmas yang dilaporkan dengan klasifikasi MCI. Penderita positif malaria cenderung meningkat secara fluktuatif dengan puncak yang tidak jelas, kasus positif malaria tertingi ditemukan pada bulan Februari, Maret, Mei, Juli dan Desember. Tingkat infeksi malaria yang tinggi pa- da kelompok populasi ditentukan berdasarkan proporsi sediaan darah positif malaria dari sediaan darah yang diperiksa dengan angka SPR 006 rata-rata 12.64%, dengan kisaran 8.68%-15.87%. Proporsi Annual Blood Examination Rate (ABER) digunakan untuk menentukan cakupan penduduk dilakukan pengambilan dan pemeriksaan sediaan darah. Pada tahun 2004-2006, ABER di Kabupaten Lebak rata-rata (26.03%) tersebar pada kisaran 14.35%-43.49%. Pada tahun 2006, kasus malaria (159 kasus) terdiri dari species P. Palcifarum (34) dan P.Vivax (124). Proporsi P.vivax yang tinggi mengindikasikan trans- misi lokal malaria di kabupaten lebak yang rendah dan atau strategi pengobatan yang masih efektif terutama untuk P. palcifarum. Pengobatan malaria masih merupakan pilihan strategi yang tepat pengendalian malaria di Kabupaten lebak. Penemuan kasus secara dini dan pengobatan secara cepat dapat dilakukan dengan peran serta masyarakat dengan metode yang telah dikembangkan dan akan diimplementasikan di Kabupaten Lebak.
Kata kunci: Malaria, situasi malaria, endemis, pengendalian malaria
Penulis: Fauzul Hayat, Nia Kurniatillah
Kode Jurnal: jpkesmasdd090126

JURNAL BERHUBUNGAN: