PROMOSI MANAJEMEN NYERI NONFARMAKOLOGI OLEH KELUARGA PADA PASIEN POST OPERASI DI RUANG BCH RSUPN DR.CIPTOMANGUN KUSUMO JAKARTA

ABSTRAK: Manajemen nyeri non farmakologi perlu dilakukan oleh perawat di ruang bedah meskipun sering ditemui kendala beban kerja yang tinggi. Intervensi manajemen nyeri nonfarmakologi yang dilakukan keluarga dengan memberikan pelukan, dukungan, distraksi dan lain-lain. Tujuan dari kegiatan inovasi ini untuk meningkatkan manajemen nyeri pada pasien post operasi dengan melibatkan keluarga. kegiatan dengan melakukan pengkajian, merumuskan masalah, menyusun intervensi, pelaksanaan dan evaluasi di ruangan BcH RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo Jakarta. Pelaksanaan manajemen nyeri non farmakologi dengan bantuan keluarga cukup efektif dalam meningkatkan intervensi masalah nyeri. Pelibatan keluarga juga efektif dalam melakukakan intervensi mengatasi masalah nyeri yang di observasi oleh perawat. Sebagian besar keluarga melakukan lebih dari 50% ceklist tindakan intervensi manajemen nyeri yang diberikan perawat. Hasil evaluasi skala nyeri menunjukkan terdapat penurunan skala nyeri rata-rata dari nyeri sedang ke nyeri ringan dan tidak nyeri dengan rentang skala 6-0 menggunakan skala VAS dan FLACC. Pelaksaaan manajemen nyeri diperlukan adanya kerjasama antara keluarga dan perawat
Kata Kunci: Manajemen nyeri nonfarmakologi, intervensi nyeri, keluarga
Penulis: Reni Ilmiasih
Kode Jurnal: jpkeperawatandd130496

JURNAL BERHUBUNGAN: