Pola Komunikasi dan Informasi Kesehatan Reproduksi antara Ayah dan Remaja

Abstract: Masa remaja adalah masa peralihan dari masa anak-anak menuju masa dewasa yang dialami dengan berbagai perubahan fisik dan psikologis. Para remaja berkeinginan kuat untuk mengetahui berbagai perubahan yang terjadi pada diri mereka. Informasi yang diharapkan berasal dari ayah dan ibu tersebut sampai kini masih rendah. Remaja putri yang berdiskusi tentang kesehatan reproduksi dengan orang tuanya 49%, sedangkan remaja putr hanya 13%. Penelitian kuantitatif dengan disain studi cross sectional ini dilakukan di Kecamatan Soreang dan Banjaran, Kabupaten Bandung dengan subyek penelitian adalah ayah yang mempunyai anak remaja benisia 10-19 tahun. Variabel yang diteliti meliputi faktor predisposisi, faktor pemungkin dan faktor penguat. Faktor predisposisi meliputi status pekerjaan ayah, status bekerja ibu, pendidikan ayah, jenis kelamin anak dan pengetahuan kesehatan reproduksi. Faktor pemungkin meliputi waktu kumpul ayah dan anak, pajanan dan media informasi. Faktor penguat meliputi dukungan keluarga dan masyarakat. Penelitian ini menemukan bahwa 51 % responden memperlihatkan pola komunikasi dan pemberian informasi yang kurang. Pada analisis multivariat ditemukan variabel independen yang berhubungan secara bermakna adalah waktu kumpul, dukungan keluarga dan masyarakat. Berdasarkan basil penelitian ini, dilakukan upaya promosi dan sosialisasi kepada ayah dan masyarakat tentang komunikasi dan pemberian informasi kesehatan reproduksi pada anak remaja. Untuk itu, perlu sosialisasi dan informasi tentang cara komunikasi kesehatan reproduksi yang mengutamakan kualitas bukan kuantitas.
Kata kunci: Pola komunikasi dan pemberian informasi, ayah, remaja
Penulis: Farida Ekasari
Kode Jurnal: jpkesmasdd070071

JURNAL BERHUBUNGAN: