Perilaku Menyusui Bayi pada Etnik Bugis di Pekkae, 2003

Abstract: Studi penilaian ASI di Kabupaten Barru tahun 1998, menemukan 99,0% bayi dan balita masih mendapat ASI. Namun, bayi baru lahir tidak diberi ASI pada jam pertama, Pemberian ASI pada hari I (40,6%) masih rendah, masih banyak yang memberikan hari II (18,4%), dan hari III (41,0%). Umumnya bayi mendapat kolostrom (83,2%) dan ASI (99,0%), tetapi sekitar 75% bayi mendapat makanan prelakteal. Penelitian ini bertujuan mengetahui perilaku menyusui bayi pada etnik Bugis Kecamatan Tanete Rilau Kabupaten Barru. Metode penelitian yang dilakukan adalah metode kualitatif dengan paradigma etnometodologi dan interaksi simbolik. Pradigma etnometodologi digunakan untuk mengetahui makna perilaku ibu dalam menyusui bayi menurut etnik Bugis. Pradigma interaksi simbolik digunakan untuk mengetahui simbol terpola berdasar Significant Others Dan Generalized Others. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perilaku menyusui orang Bugis tidak terlepas dari Siri’, dari sudut pandang antropologi politik orang Bugis dimasa lalu. Siri’ tidak lain dari inti kebudayaan Bugis yang mendominasi serta menjadi kekuatan pendorong terhadap Pangngadereng selaku wujud totalitas kebudayaan Bugis. Perilaku perempuan Bugis mulai dari hamil sampai melahirkan serta menyusui berdasarkan Significant Others dan Generalized Others. Perilaku tersebut tidak terlepas dari ininnawa madeceng (harapan yang baik) kepada anak yang terkait nilai normatif masyarakat Bugis.
Kata kunci: Perilaku menyusui, etnik bugis
Penulis: Asiah Hamzah
Kode Jurnal: jpkesmasdd070080

JURNAL BERHUBUNGAN: