PERBEDAAN KEMAMPUAN BERSOSIALISASI PADA ANAK PRASEKOLAH DENGAN RIWAYAT PAUD DAN TANPA RIWAYAT PAUD DI DESA SUMBER PORONG LAWANG

ABSTRAK: Setiap anak tumbuh dan berkembang melalui proses belajar tentang dirinya sendiri dan dunia sekitarnya untuk dapat saling menyesuaikan diri sebab anak dilahirkan belum bersifat sosial yang artinya anak belum memiliki kemampuan untuk bersosialisasi dengan orang lain, untuk mencapai kematangan sosial dan mengembangkan bentuk bentuk tingkah laku sosial, anak harus belajar tentang cara-cara menyesuaikan diri dengan orang lain. Kemampuan ini diperoleh anak melalui berbagai kesempatan atau pengalaman bergaul dengan orang orang di lingkungannya baik orang tua, saudara, teman sebaya atau orang dewasa lainnya. Salah satu lingkungan sosial yang membantu anak dalam mencapai kematangan sosialnya adalah lingkungan sekolah. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui pervedaan kemampuan bersosialisasi pada anak pra sekolah dengan riwayat PAUD dan tanpa riwayat PAUD di Desa Sumber Porong Lawang. Desain yang digunakan adalah metode studi perbandingan (comparative study). Hasil penelitian didapatkan kemampuan bersosialisasi pada anak prasekolah dengan riwayat PAUD di Desa Sumber Porong Lawang, sebagian besar (64,3%) mempunyai kemampuan bersosialisasi baik, dan kemampuan bersosialisasi pada anak prasekolah tanpa riwayat PAUD di Desa Sumber Porong Lawang, didapatkan setengahnya (50%) mempunyai kemampuan bersosialisasi cukup dan berdasarkan uji analisa statistik mann-withney u test didapatkan nilai taraf signifikasi 0,218 > 0,05 yang berarti tidak ada perbedaan kemampuan bersosialisasi anak prasekolah dengan riwayat PAUD dan tanpa riwayat PAUD. Berdasarkan hasil penelitian tersebut diharapkan orang tua belajar memahami kebutuhan anak dan dapat menjadi model atau teladan yang baik bagi perkembangan sosial anak.
Kata kunci: kemampuan bersosialisasi, anak prasekolah, riwayat PAUD
Penulis: Trinataliswati, Kasiati, Lucia Retnowati
Kode Jurnal: jpkeperawatandd100102

JURNAL BERHUBUNGAN: