Pengaruh Terapi Mandi Uap terhadap Respon Fisiologis Stress Penderita Hipertensi

Abstrak: Hipertensi merupakan permasalahan kesehatan yang paling sering dijumpai diberbagai diberbagai negara, termasuk Indonesia. Hipertensi merupakan pemicu berbagai kerusakan organ di dalam tubuh seperti jantung, otak, dan ginjal. Kondisi stress menimbulkan efek yang merugikan karena memperberat hipertensi itu sendiri. Perubahan tanda vital (nadi dan pernafasan) merupakan respon fisiologis terhadap kondisi stress tersebut. Tujuan penelitian adalah untuk mengidentifikasi pengaruh mandi uap terhadap respon fisiologis stress pada penderita hipertensi. Desain penelitian adalah quasi eksperimen dengan pendekatan pre and post tes one group without control design. Jumlah responden yang dilibatkan dalam penelitian ini sebanyak 44 orang yang diambil secara random.  Hasil uji statistik menunjukan adanya perbedaan yang signifikan antara rerata frekuensi pernafasan sebelum dan sesudah perlakuan (nilai p =0,000). Demikian pula dengan rerata frekuensi denyut nadi permenit, sebelum dan sesudah perlakuan menunjukan perbedaan yang bermakna (nilai p = 0,000). Rerata frekuensi pernafasan dan nadi setelah perlakuan menunjukan kenaikan yang signifikan dibandingkan dengan sebelum perlakuan. Dengan demikian dapat simpulkan bahwa terdapat pengaruh yang bermakna terapi mandi uap dalam meningkatkan respon fisiologis stress.
Kata Kunci: hipertensi;mandi uap; fisiologis stress
Penulis: Iwan Purnawan, Arif Setyo Upoyo, Sidik Awaludin
Kode Jurnal: jpkeperawatandd150529

JURNAL BERHUBUNGAN: