PENGARUH PERBEDAAN DOSIS EKSTRAK BIJI JARAK PAGAR (JATROPHA CURCAS) TERHADAP JUMLAH SPERMATOZOA, SPERMATOZOA MOTIL, BERAT TESTIS, DAN DIAMETER TESTIS PADA MENCIT JANTAN (MUS MUSCULUS)

Abstrak: Indonesia menghadapi persoalan kependudukan dan keluarga berencana yang cukup berat, salah satu penyebabnya dikarenakan rendahnya partisipasi pria dalam penggunaan kontrasepsi. Salah satu tanaman yang bersifat antifertilitas adalah jarak pagar (Jatropha curcas). Penelitian ini bertujuan mengetahui pengaruh perbedaan dosis ekstrak biji jarak pagar terhadap jumlah spermatozoa, spermatozoa motil, berat testis dan diameter testis pada mencit jantan (Mus musculus). Penelitian ini menggunakan metode post test only control group design terhadap mencit jantan dengan berat 20–30 gram. Sampel terdiri dari 24 ekor mencit dibagi dalam 3 kelompok P1, P2, dan P3 dengan memberikan ekstrak biji jarak pagar dengan 3 tingkatan dosis selama 36 hari. Hasil penelitian semakin tinggi dosis yang diberikan semakin rendah jumlah spermatozoa, spermatozoa motil, berat testis dan diameter testis namun secara statistik tidak terdapat pengaruh yang bermakna pada jumlah spermatozoa p=0,06 dan spermatozoa motil p=0,15 (p > 0,05) dan terdapat pengaruh bermakna pada berat testis p=0,00 dan diameter testis p= 0,00 (p< 0,05).Kesimpulannya pemberian ekstrak biji jarak pagar menurunkan jumlah spermatozoa, spermatozoa motil, berat testis dan diameter testis namun secara statistik ekstrak biji jarak pagar tidak terdapat pengaruh yang bermakna terhadap jumlah spermatozoa dan spermatozoa motil dan terdapat pengaruh bermakna terhadap berat testis dan diameter testis.
Kata kunci: ekstrak biji jarak pagar, jumlah spermatozoa, spermatozoa motil, berat testis, diameter testis
Penulis: Haifa Wahyu, Rahmatina B. Herman, Arni Amir
Kode Jurnal: jpkedokterandd160062

JURNAL BERHUBUNGAN: