PENGARUH PEMBERIAN SUPLEMEN YANG DIPRODUKSI DENGAN INOKULAN CACING TANAH DALAM RANSUM TERHADAP PENAMPILAN ITIK BALI UMUR 2-8 MINGGU

Abstrak: Penelitian yang bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian suplemen yang diproduksi melalui proses fermentasi dengan menggunakan inokulan cacing tanah dengan tingkat yang berbeda terhadap penampilan itik bali telah dilaksanakan di farm Fakultas Peternakan Universitas Udayana, Bukit Jimbaran, selama 2 bulan. Penelitian dilaksanakan menggunakan  Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 6 perlakuan dan 4 ulangan, dimana tiap ulangan menggunakan 4 ekor itik bali umur 2 minggu. Perlakuan yang diberikan yaitu: Pemberian ransum berbasis limbah pertanian tanpa suplemen (R0), pemberian ransum berbasis limbah pertanian disuplementasi SB0 (RBS0), pemberian ransum berbasis limbah pertanian disuplementasi SBC1 (RBS1), pemberian ransum berbasis limbah pertanian disuplementasi SBC2 (RBS2), pemberian ransum berbasis limbah pertanian disuplementasi SBC3 (RBS3), pemberian ransum berbasis limbah pertanian disuplementasi SBC4 (RBS4). Variabel yang diamati pada penelitian ini adalah pertambahan bobot badan harian, konsumsi bahan kering, konsumsi bahan organik, konsumsi serat kasar, konsumsi protein kasar dan feed conversion ratio. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemberian suplemen yang diproduksi dari inokulan cacing tanah berpengaruh nyata (P<0,05) terhadap pertambahan bobot badan harian, konsumsi bahan kering, konsumsibahan organik, konsumsi protein kasar dan feed conversion ratio, namun tidak berpengaruh nyata (P>0,05) terhadap konsumsi serat kasar. Hasil penelitan dapat disimpulkan bahwa pemanfaatan ransum basal dengan suplementasi suplemen yang diproduksi menggunakan inokulan cacing tanah  dengan penambahan 0,4% merupkan ransum yang terbaik.
Kata Kunci: Suplemen, inokulan cacing tanah, penampilan, itik bali
Penulis: Banurea M.R, I M. Mudita, I W. Suberata, I G.N. Kayana
Kode Jurnal: jppeternakandd160121

JURNAL BERHUBUNGAN: