PENGARUH PELAKSANAAN STANDAR ASUHAN KEPERAWATAN HALUSINASI TERHADAP KEMAMPUAN KOGNITIF DAN PSIKOMOTOR PASIEN DALAM MENGONTROL HALUSINASI DI RUMAH SAKIT JIWA PONTIANAK

ABSTRAK: Keperawatan jiwa adalah area khusus dalam praktek keperawatan yang menggunakan ilmu tingkah laku manusia sebagai dasar dan menggunakan diri sendiri dalam melakukan keperawatan untuk mempertahankan kesehatan jiwa. Tujuan: Untuk mengidentifikasi pengaruh pelaksanaan standar asuhan keperawatan halusinasi terhadap kemampuan kognitif dan psikomotor pasien dalam mengontrol halusinasi di RSJ Kota Pontianak.
Metode: Penelitian ini termasuk dalam jenis penelitian eksperimen semu (quasyexperimennt). Teknik pengambilan data dengan menggunakan instrumen kuesioner, dengan subyek 42 responden. Uji analisis pada penelitian ini adalah uji statistik Pairedttest. Penelitian ini di mulai dari tanggal 7 februari sampai 22 maret 2014.
Hasil: Analisis bivariat dengan Pairedt-test menunjukkan ada pengaruh pelaksanaan standar asuhan keperawatan terhadap kemampuan kognitif dan psikomotor sebelum dan sesudah diberikan standar asuhan keperawatan halusinasi pada kelompok intervensi menujukan nilai ( pvalue < α 0,05) sedangkan pada kelompok control. Pada kelompok yang mendapatkan satu standar asuhan keperawatan, rata-rata kemampuan kognitif dan psikomotor pasien sebelum dan sesudah diberikan satu standar asuhan keperawatan terjadi penurunan yang bermakna ( pvalue > α 0,05).
Kesimpulan: Ada pengaruh pelaksanaan standar asuhan keperawatan halusinasi sebelum dan sesudah diberikan standar asuhan keperawatan halusinasi Di Rumah Sakit Jiwa Sui Bangkong Kota Pontianak, di tunjukan dengan adanya pengaruh kemampuan kognitif dan psikomotor sesudah diberikan SAK (intervensi).
Kata kunci: Asuhan Keperawatan, Kemampuan Kognitif dan Psikomotor, Halusinasi
Penulis: Nuniek Setyo Wardani
Kode Jurnal: jpkeperawatandd160172

JURNAL BERHUBUNGAN: