Pengaruh Modul Pemberdayaan Keluarga tentang Toilet Training terhadap Kemandirian Eliminasi Anak di PAUD

Abstract: Anak prasekolah harusnya dapat mengontrol BAB/BAK secara mandiri, namun berdasarkan survey kesehatan rumah tangga nasional, 75 juta anak prasekolah susah mengontrol BAB/BAK, sehingga anak mengompol dan buang air besar di celana, keadaan tersebut bila berlangsung lama akan mengganggu tugas perkembangan anak. Keluarga menentukan keberhasilan anak BAB/BAK di toilet, sehingga pengetahuan,sikap, dan keterampilan keluarga mengenai toilet training menjadi penting. Penelitian ini menganalisis pengaruh modul pemberdayaan keluarga tentang toilet training terhadap kemandirian eliminasi anak. Jenis quasi experiment, pre-post test two group design. Sampel sebanyak 58, yaitu 29 subjek kelompok perlakuan dan 29 subjek kelompok kontrol, diambil dengan multi stage random sampling. Lembar observasi digunakan untuk mengukur kemandirian eliminasi anak, variabel tersebut diukur sebelum dan sesudah keluarga diberi modul toilet training untuk digunakan melatih anaknya selama 4 minggu. Data dianalisis dengan uji T independent. Hasil uji statistik menunjukkan kemandirian eliminasi BAB/BAK anak di toilet pada kelompok perlakuan lebih baik daripada kelompok kontrol (p-value = 0,000) (p<0,05). Simpulan penelitian ini bahwa penggunaan modul toilet training oleh keluarga meningkatkan kemandirian eliminasi anak BAB/BAK di toilet. Disarankan bagi keluarga dan PAUD, agar anak umur prasekolah yang belum bisa BAB/BAK secara mandiri dikoreksi secara dini dengan toilet training secara benar dan intensif agar anak dapat tumbuh dan berkembang secara optimal.
Kata kunci: Anak, kemandirian eliminasi, modul, toilet training
Penulis: Iryanti, Kamsatun
Kode Jurnal: jpkeperawatandd160182

JURNAL BERHUBUNGAN: