Lingkungan Rumah dan Kejadian Difteri di Kabupaten Tasikmalaya dan Kabupaten Garut

Abstract: Kejadian Luar Biasa (KLB) difteri yang terjadi di Kabupaten Tasikmalaya (55 kasus dan 15 meninggal) dan Kabupaten Garut (17 kasus dan 2 meningal, CFR = 11,76%, AR = 1,5%). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan lingkungan rumah dengan kejadian difteri pada Kejadian Luar Biasa difteri tersebut. Penelitian dengan desain kasus kontrol dengan kasus adalah anak usia 1 – 15 tahun penderita atau karier difteri berdasarkan hasil diagnosis klinis dan pemeriksaan laboratorium. Kontrol adalah anak usia 1 – 15 tahun yang bukan penderita atau karier. Pengumpulan data dilakukan wawancara terstruktur pada ibu anak pada kelompok kasus dan kelompok kontrol dengan menggunakan kuesioner. Hasil analisis multivariat menunjukkan bahwa variabel kepadatan hunian ruang tidur (nilai p = 0,003, OR = 15,778), kelembaban dalam rumah (nilai p = 0,041, OR = 18,672), jenis lantai rumah (nilai p = 0,003, OR = 15,790), sumber penularan (nilai p = 0,001, OR = 20,821), status imunisasi (nilai p = 0,000, OR = 46,403) dan pengetahuan ibu (nilai p = 0,007, OR = 9,826) berhubungan bermakna dengan kejadian difteri. Faktor yang paling dominan mempengaruhi kejadian difteri adalah status imunisasi, DPT dan DT yang tidak lengkap (OR = 46,403 ). Disarankan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten Tasikmalaya dan Kabupaten Garut agar lebih meningkatkan pencapaian imunisasi lengkap DPT ataupun DT. Di samping meningkatkan pengetahuan tentang imunisasi dan penyakit difteri kepada ibu-ibu dan peningkatan kualitas lingkungan rumah.
Kata kunci: Difteri, KLB, lingkungan rumah
Penulis: Basuki Kartono
Kode Jurnal: jpkesmasdd080109

JURNAL BERHUBUNGAN: