Kajian Keselamatan Kebakaran pada Lima Sekolah Dasar di DKI Jakarta

Abstract: Kebakaran gedung di Indonesia merupakan masalah besar. Untuk mengkaji keselamatan kebakaran, telah dilakukan penelitian kualitatif di sekolah-sekolah dasar negeri (SDN) di Daerah Khusus Ibu Kota (DKI) Jakarta. Tiga SDN di Jakarta Selatan (SDN Pondok Labu 11 Pagi, SDN Pondok Labu 12 Pagi, dan SDN Pondok Labu 15 Pagi) dan 2 SDN di Jakarta Timur (SDN Kramat Jati 16 Pagi dan SDN Kramat Jati 18 Pagi) dipilih sebagai sampel secara purposif. Empat komponen keselamatan kebakaran yang diatur regulasi (sarana proteksi kebakaran, akses mobil pemadam kebakaran, sarana penyelamatan jiwa, dan Manajemen Keselamatan Kebakaran Gedung (MKKG) dikaji secara kualitiatif dengan mewawancarai orangorang yang bertanggung jawab dan mengamati semua komponen keselamatan kebakaran. Ditemukan bahwa di semua SDN tidak ada sarana proteksi kebakaran seperti alat pemadam api ringan (APAR) dan hidran serta tidak ada sarana penyelamatan jiwa termasuk nomor telepon darurat, tempat berhimpun sementara, lampu darurat, dan petunjuk arah keluar. Namun, ada 3 SDN (SDN Pondok Labu 11 Pagi, SDN Kramat Jati 16 Pagi, dan SDN Kramat Jati 18 Pagi) yang memiliki akes jalan mobil pemadam kebakaran ke sekolah, tetapi semua SDN hanya memiliki 2-4 pintu keluar. MKKG belum dilaksanakan di semua SDN. Disimpulkan bahwa keselamatan kebakaran di sekolah-sekolah dasar sangat buruk karena hampir semua komponen keselatan kebakaran belum diimplementasikan.
Kata kunci: Keselamatan kebakaran sekolah, keselamatan dan kesehatan sekolah, sekolah dasar
Penulis: Fatma Lestari, Sandra Fikawati, Ahmad Syafiq, Anisa Sukmaningtias
Kode Jurnal: jpkesmasdd110192

JURNAL BERHUBUNGAN: