HUBUNGAN ANTARA KEBIASAAN MENGGUNAKAN MASKER DENGAN TERJADINYA BATUK PADA PEKERJA INDUSTRI MEBEL DI DESA KARANGSONO KECAMATAN SUKOREJO KABUPATEN PASURUAN

ABSTRAK: KPekerja perkayuan atau mebel merupakan pekerja dengan resiko paparan debu, baik yang berasal dari penggergajian atau pengampelasan kayu, sehingga beresiko terkena penyakit akibat kerja berupa penyakit saluran pernafasan dengan gejala utamanya batuk. Kurangnya pengetahuan dan disiplin kerja dari para pekerja untuk menggunakan alat pengaman diri (APD) berupa, masker merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi timbulnya penyakit saluran pernafasan dengan gejala utamanya batuk. Hal ini terjadi karena para pekerja menghirup debu penggergajian atau pengampelasan kayu dalam dosis besar. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara kebiasaan menggunakan masker dengan terjadinya batuk pada pekerja industri mebel. Desain penelitian yang digunakan adalah korelasional dengan pendekatan cross sectional. Sampel pada penelitian ini adalah para pekerja industri mebel yang berjumlah 30 orang. Pengumpulan data dengan wawancara. Hasil penelitian didapatkan bahwa 67% sering menggunakan masker, dan 33% jarang menggunakan masker. Frekuensi batuk didapatkan bahwa batuk sedang 60%, batuk ringan 33%, dan sisanya 7% batuk berat. Uji analisis statistik spearman rank correlation dengan Ü = 0,05 didapatkan nilai p = 0,028 artinya ada hubungan antara kebiasaan menggunakan masker dengan terjadinya batuk pada pekerja industri mebel. kesimpulannya adalah para responden mengerti tentang bahaya penyakit akibat kerja khususnya batuk, sehingga mereka bisa menjaga diri mereka sendiri dari pemaparan debu kayu. Agar kesehatan mereka tetap terpelihara, maka dianjurkan untuk selalu memakai masker saat bekerja.
Kata kunci: masker, batuk, pekerja mebel
Penulis: Marsaid, Hurun Ain, Nurul Hidayah
Kode Jurnal: jpkeperawatandd100093

JURNAL BERHUBUNGAN: