Hipertensi dan Risiko Mild Cognitive Impairment pada Pasien Usia Lanjut

Abstract: Mild Cognitive Impairment (MCI) meningkatkan risiko penyakit Alzheimer. Tekanan darah tinggi sering didapatkan pada beberapa pasien usia lanjut yang menderita MCI. Penelitian potong lintang ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara hipertensi dan MCI pada lanjut usia (usia ≥ 60 tahun) yang dipilih secara konsekutif dari pengunjung Puskesmas Joglo-I pada 12-18 November 2012. Kuesioner Mini Mental State Examination (MMSE) digunakan untuk skrining gangguan fungsi kognitif dan tekanan darah diukur dengan manual sfigmomanometer menurut prosedur standar. Analisis statistik menggunakan Generalized Linear Model. Dari 32 responden, rata-rata usia adalah 61 tahun dan sebanyak 53,1% responden adalah perempuan. Hipertensi ditemukan pada 21 orang (65,6%) dan MCI pada 21 orang (65,6%). MCI didapatkan pada 17 orang (81%) di antara 21 responden hipertensi, dan 4 orang (36%) di antara 11 responden nor- motensi. Terdapat hubungan statistik yang bermakna antara hipertensi dan MCI. Risiko mild cognitive impairment pada usia lanjut hipertensi adalah 2,2 kali lebih besar daripada mereka yang normotensi (PR = 2,2; nilai p = 0,01). Hubungan ini tetap bermakna setelah faktor usia, diabetes, dan stroke disetarakan (nilai p = 0,04). Menurunkan kasus hipertensi dapat menjadi suatu upaya mengurangi risiko MCI pada usia lanjut.
Keywords: hipertensi; mild cognitive impairment; usia lanjut; hypertension; geriatric
Penulis: Kasmianto Abadi, Dian Wijayanti, Ellen A. Gunawan, Marcella Erwina Rumawas, Bambang Sutrisna
Kode Jurnal: jpkesmasdd130553

JURNAL BERHUBUNGAN: