Gambaran Spasial Diare untuk Upaya Sistem Kewaspadaan Dini Kota Tangerang

Abstract: Kota Tangerang berkembang cepat dengan angka pertumbuhan (1,94%) dan tingkat urbanisas yang tinggi serta angka kejadian diare setiap tahun yang tinggi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat kerawanan diare berdasarkan faktor fasilitas air bersih yang tersedia, rumah tangga sehat dan berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS), tempat umum dan pengelolaan makanan (TPUM) yang sehat, kepadatan penduduk, dan cakupan pelayanan kesehatan. Kerentanan diare dinyatakan dalam kategori tinggi, sedang, dan rendah. Penelitian ini menggunakan metode analisis spasial yang merupakan analisis berdasarkan wilayah kecamatan. Secara umum, status kerentanan diare pada wilayah kecamatan di Kota Tangerang yang berada pada kategori rendah adalah Kecamatan Tangerang dan Larangan dan yang berstatus kerentanan tinggi adalah Cipondoh, Karawaci, dan Cibodas. Kecamatan lainnya berada pada status kerentanan sedang. Diharapkan pada masa mendatang, tingkat kebersihan, cakupan air bersih dan cakupan sarana pelayanan kesehatan akan lebih merata dan memadai, sehingga kasus diare di Kota Tangerang dapat ditekan.
Kata kunci: Kerawanan diare, analisis spasial
Penulis: Yunita
Kode Jurnal: jpkesmasdd090140

JURNAL BERHUBUNGAN: