Frekuensi Keteraturan Senam dan Penurunan Tekanan Darah Anggota Klub Jantung Sehat Pondalisa, Jakarta Tahun 2000 - 2005

Abstract: Prevalensi hipertensi di Indonesia meningkat bersamaan dengan meningkatnya usia. Untuk itu, upaya pencegahan hipertensi dan komplikasinya perlu dilakukan sejak dini jauh sebelum usia lanjut. Olahraga khususnya jenis aerobik diketahui dapat mengendalikan tekanan darah. Penelitian ini bertujuan mengetahui hubungan frekuensi dan keteraturan senam terhadap penurunan tekanan darah pada peserta program latihan. Desain studi yang digunakan adalah kohort retrospektif dengan metoda analisis Cox Regression. Penelitian dilakukan terhadap sumber data sekunder 132 anggota KJS Pondalisa yang merupakan salah satu sarana olahraga masyarakat, selama periode satu tahun keanggotaan. Hasil penelitian memperlihatkan bahwa tidak ada anggota yang melakukan senam 3xper minggu sesuai program dengan keteraturan senam anggota maksimum selama 15 minggu. Penelitian ini menemukan bahwa seluruh anggota KJS Pondalisa belum melakukan olah raga sesuai dengan anjuran. Efek frekuensi senam 2xper minggu terhadap penurunan tekanan darah tidak berbeda secara bermakna dengan efek frekuensi senam < 2xper minggu. Penurunan tekanan darah pada frekuensi senam 2xper minggu didapatkan bila dilakukan selama > 8 minggu berturut-turut.
Kata kunci: Frekuensi, teratur, senam/olahraga, penurunan tekanan darah
Penulis: Retno Asti Werdhani
Kode Jurnal: jpkesmasdd070082

JURNAL BERHUBUNGAN: