Faktor Determinan Aktivitas Kholinesterase Darah Petani Holtikultura di Kabupaten Majalengka

Abstract: Kholinesterase darah merupakan salah satu indikator keracunan pestisida yang masih menjadi masalah kesehatan masyarakat, khususnya diwilayah pertanian. Pada tahun 2005, di Kabupaten Majalengka, hasil pemeriksaan mendapatkan angka keracunan ringan (21,7%) keracunan sedang (32,5%) dan keracunan berat (3,6%) Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji berbagai faktor determinan aktivitas kholinesterase darah pada petani penyemprot hama tanaman holtikultura. Penelitian yang menggunakan desain potong lintang dengan sumber data sekunder hasil pemeriksaan aktivitas kholinesterase darah yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Majalengka tahun 2007. Variabel dominan yang berhubungan dengan aktivitas kholinesterase menggunakan analisis multivariat adalah riwayat terakhir menyemprot (OR=9,613, 95% CI=2,906 -31,799), memakai Alat Pelindung Diri (APD) baju lengan panjang (OR=8,872, 95% CI=2,006-39,232), Mandi secara baik (OR=5,446, 95% CI=1,266-23,417), Merokok waktu menyemprot (OR=4,641, 95% CI=1,717-12,546), riwayat pelatihan/penyuluhan (OR=3,217, 95% CI=1,466-7,059), posisi menyemprot terhadap arah angin (OR=2,550, 95% CI OR =1,169-5,564) dan umur responden (OR=0,416, 95% CI OR =0,190-0,911). Disarankan agar setiap petani menyemprot hanya tiga minggu sekali, dengan sistem kelompok dan bergantian. Meningkatkan frekuensi pelatihan/penyuluhan bagi para petani secara terpadu di wilayah kerja puskesmas, dengan materi pokok peningkatan hidup bersih dan sehat, pajanan pestisida ke dalam tubuh manusia, penanganan pestisida, penggunaan APD dan upaya pencegahan dan penanggulangan keracunan pestisida.
Kata kunci: Kholinesterase darah, keracunan pestisida, holtikultura
Penulis: Dedi Ruhendi
Kode Jurnal: jpkesmasdd080113

JURNAL BERHUBUNGAN: