Efek Kurkumin terhadap Sekresi Estrogen dan Ekspresi Reseptor Estrogen β Kultur Sel Granulosa Babi Folikel Sedang

Abstract: Kurkumin merupakan senyawa yang diisolasi dari Curcuma longa L. Secara empirik C. longa L dikonsumsi masyarakat selama folikulogenesis untuk mencegah kehamilan. Pertumbuhan dan perkembangan sel granulosa tergantung pada FSH, LH, PGF2α, estrogen dan reseptor estrogen β (ERβ). Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji efek kurkumin terhadap sekresi estrogen dan ekspresi ERβ pada sel granulosa babi folikel sedang yang dirangsang FSH, LH dan PGF2α. Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental laboratorium dengan rancangan post test-only control group. Sel granulosa diisolasi dari folikel ukuran sedang ovarium babi dan disubkultur dalam medium kultur. Penelitian  dilakukan pada  16 kelompok yang terbagi dalam 4 kelompok perangsangan (sel granulosa tidak dirangsang apapun, dirangsang FSH atau LH atau PGF2). Empat kelompok perangsangan dibagi menjadi 4 kelompok perlakuan yaitu kelompok tidak diberi perlakuan dan kelompok diberi kurkumin 3 peringkat konsentrasi. Kadar estrogen dan ekspresi ERβ sel granulosa dianalisa secara enzyme immuneassay. Kadar estrogen dan ekspresi ERβ pada kelompok yang diberi kurkumin tidak berbeda bermakna dengan kelompok kontrol (p>0,05). Kadar estrogen dan ekspresi ERβ pada kelompok yang dirangsang FSH atau LH dan diberi kurkumin berkonsentrasi rendah lebih rendah bermakna daripada tanpa diberi kurkumin (p<0,05). Kadar estrogen sel granulosa yang dirangsang PGF2α dan diberi kurkumin lebih tinggi bermakna daripada tanpa kurkumin (p<0,05), dan tidak ada perbedaan yang bermakna ekspresi ERβ antara kelompok yang dirangsang PGF2α dan diberi kurkumin dengan kelompok tanpa kurkumin (p>0,05). Kurkumin mampu menurunkan estrogen dan ekspresi ERβ sel granulosa yang dirangsang FSH atau LH dari folikel babi ukuran sedang. Dengan demikian, kurkumin dapat mengganggu folikulogenesis dan berpotensi sebagai agen antifertilitas.
Keywords: estrogen; kurkumin; reseptor estrogen β; sel granulosa
Penulis: Rul Afiyah Syarif, Sri Kadarsih Soejono, Edy Meiyanto, Mae Sri Hartati Wahyuningsih
Kode Jurnal: jpkedokterandd160138

JURNAL BERHUBUNGAN: