Determinan Pemilihan Tempat Persalinan di Kabupaten Cirebon, Tahun 2004

Abstract: Lebih dari 90 % kematian ibu disebabkan komplikasi obstetrik yang sering tidak dapat diramalkan pada saat kehamilan. Pada umumnya kematian Ibu dan kejadian kesakitan setelah bayi lahir adalah akibat kegagalan untuk menanggulangi komplikasi persalinan. Kebanyakan komplikasi itu terjadi pada saat atau sekitar persalinan. SDKI 2003 melaporkan bahwa 9 % persalinan dilakukan di fasilitas pemerintah dan 31 % pada fasilitas swasta, sedangkan 59 % masih dilakukan di rumah. Pertolongan persalinan di rumah, dimana sistem rujukan tidak dikembangkan dengan tepat, memiliki pengaruh yang besar terhadap kelangsungan hidup ibu dan bayi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang berpengaruh dalam menentukan pemilihan tempat persalinan di Kabupaten Cirebon tahun 2004. Desain penelitian menggunakan desain potong lintang (cross sectional ) pada 447 responden pada 29 desa di kabupaten Cirebon. Analisa yang digunakan adalah regresi logistik model prediksi. Hasil penelitian didapatkan bahwa ibu berpendidikan rendah akan memilih tempat persalinan di rumah sebanyak 2.94 kali dibandingkan ibu berpendidikan tinggi (OR = 2,94 95 % CI 1.764 – 4.890) setelah dikontrol oleh variable pengetahuan ibu tentang masalah kesehatan pada masa persalinan dan melahirkan dan variable status ekonomi. Penelitian menyimpulkan bahwa pendidikan Ibu, pengetahuan ibu tentang masalah kesehatan pada masa kehamilan dan persalinan serta status ekonomi mempunyai pengaruh terhadap pemilihan tempat persalinan
Kata kunci: Pemilihan tempat persalinan, pengetahuan ibu, status ekonomi
Penulis: Deti Adipriati
Kode Jurnal: jpkesmasdd070092

JURNAL BERHUBUNGAN: