Deteksi Natrium/Iodide Symporter (NIS) pada Galur Sel Kanker Payudara SKBR3 dengan Imunositofluoresens

Abstract: Galur sel SKBR3 adalah model kanker payudara positif human epidermal growth factor receptor2 (HER2). Pemberian kemoterapi memperlihatkan respons lengkap hanya pada 50% pasien kanker payudara dengan tipe positif HER2. Kemampuan jaringan tumor menangkap dan mengakumulasi iodium radioaktif dihubungkan dengan ekspresi natrium/iodide symporter (NIS). Tujuan penelitian ini adalah menilai ekspresi dan distribusi NIS pada galur sel SKBR3 serta menilai efek induksi epidermal growth factor (EGF) pada ekspresi NIS menggunakan imunositofluoresens-ISF. Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kultur Sel, Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran (FKUP) mulai bulan September 2013 sampai dengan April 2014. Sel SKBR3 ditumbuhkan pada plat kultur dan ditunggu hingga konfluen 70%. Sel dibagi atas dua kelompok, yaitu kelompok yang diberi induksi dan kontrol. Induksi EGF diberikan dengan dosis 50 ng/mL. Pemeriksaan ISF menggunakan antibodi primer rabbit polyclonal antibody anti NIS dan antibodi sekunder goat anti rabbit IgG polyclonal antibody. Data hasil pengamatan dinilai secara semikuantitatif. Natrium/iodide symporter tampak terekspresi dan terdistribusi di sitoplasma. Sel yang diinduksi dengan EGF memperlihatkan peningkatan ekspresi NIS di sitoplasma dan distribusinya di membran sel secara bermakna. Sel SKBR3 mengekspresikan NIS yang terdapat di sitoplasma. Induksi EGF meningkatkan ekspresi NIS dan distribusinya di membran sel. Temuan ini dapat mengarah potensi kemampuan sel kanker payudara menangkap dan mengakumulasikan iodium radioaktif.
Kata kunci: Ekspresi NIS , galur sel SKBR3, kanker payudara, imunositofluoresens
Penulis: Aisyah Elliyanti, Tenny Putri Wikayani, - Noormartany, Johan S. Masjhur, Tri Hanggono Achmad
Kode Jurnal: jpkedokterandd160069

JURNAL BERHUBUNGAN: