STUDI GERAK KERJA PEMANENAN KELAPA SAWIT SECARA MANUAL

Abstrak: Teknik dan waktu pemanenan yang tepat diperlukan untuk mencapai produktivitas yang baik di industri kelapa sawit. Kegiatan panen sawit secara umum masih dilakukan secara manual mengandalkan tenaga manusia yang tergolong cukup sulit dan beresiko tinggi dalam hal keselamatan kerja dan gangguan muskuloskeletal (MSD). Tujuan dari kajian ini adalah untuk menganalisis kegiatan panen-muat kelapa sawit di beberapa perkebunan sawit dengan pendekatan ergonomi dan mekanisme kerja yang optimal, baik dari sudut pandang efektivitas maupun keselamatan kerja. Lingkup yang dikaji dalam kajian ini adalah berfokus pada analisis antropometri serta gerak kerja pemanenan dengan pendekatan selang gerak alami (natural Range of Motion: ROM). Kajian ini juga meliputi dua metode dan alat panen yang lazim digunakan, yaitu ‘dodos’ dan ‘egrek’. Hasil analisis antropometri secara umum menunjukkan bahwa pemanen di ketiga lokasi memiliki karakteristik postur tubuh yang relatif sama. Analisis gerak membuktikan bahwa elemen kerja yang terkait pemotongan tandan buah segar (TBS) memiliki resiko yang lebih tinggi dibandingkan dengan elemen kerja yang terkait dengan evakuasi dan pengumpulan TBS. Elemen kerja ‘cutting egrek (CuE)’ teridentifikasi sebagai pekerjaan paling beresiko, dimana segmen tubuh yang paling beresiko adalah leher, bahu, punggung-pinggang, lengan hingga pergelangan kaki. Desain ergonomis terkait prosedur dan jarak kerja diperlukan untuk meminimasi resiko tersebut, dan hasil simulasi menunjukkan bahwa jarak kerja yang ideal dan aman untuk ketinggian target potong (TBS) 3, 6, 12 dan 18 m berturut-turut adalah 1,5, 2,5, 5,5 dan 8,5 m.
Kata Kunci: ergonomika, pemanenan manual, kelapa sawit, studi gerak, antropometri
Penulis: M. Faiz Syuaib, Nugrahaning Sani Dewi, Tri Novita Sari
Kode Jurnal: jppertaniandd150379

JURNAL BERHUBUNGAN: