PERHITUNGAN KERAPATAN SAMBARAN PETIR PADA SUTM 20 KV BERDASARKAN JENIS TIANG (Aplikasi Feeder-1 GH Pangkalan Kabupaten Limapuluh Kota)

Abstrak: ondisi daerah Indonesia mempunyai tingkat kerapatan kilat yang tinggi dan curah hujan yang besar menyebabkan banyaknya gangguan yang terjadi akibat sambaran kilat baik secara langsung maupun tidak langsung. Tegangan lebih akibat sambaran kilat selain tergantung pada parameter kilat (arus puncak dan waktu muka) juga dipengaruhi oleh jenis saluran dan tiang penopang. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui kerapatan sambaran petir pada SUTM 20 KV berdasarkan jenis tiang. Perhitungan berdasarkan jenis tiang dan sambaran langsung maupun tidak langsung (induksi) pada saluran baik pakai kawat tanah ataupun tidak dengan aplikasi di SUTM 20 kV Feeder-1 GH Pangkalan Kabupaten Lima Puluh Kota panjang saluran 83,15 km. Hasil perhitungan disimpulkan pada saluran tanpa kawat tanah, jumlah gangguan tidak lansung (induksi) 36,6 kali/tahun pada tiang besi dan 20,3 kali/tahun. Sehingga perbandingannya 44,5% dan pada saluran pakai kawat tanah, jumlah gangguan tidak lansung (induksi) 26,8 kali/tahun pada tiang besi dan 15,4 kali/tahun pada tiang beton dengan perbandingannya 42%%. maka jumlah gangguan total satu tahun pada saluran tanpa kawat tanah 57,7 kali/tahun untuk tiang besi dan 40,7 kali/tahun untuk tiang beton dengan perbandingannya 44,5%. Pada saluran pakai kawat tanah, jumlah gangguan total 46 kali/tahun pada tiang besi dan 34,1 kali/tahun pada tiang beton Sehingga perbandingannya adalah 25,80 %.
Kata kunci: gangguan kilat, jenis tiang, SUTM
Penulis: Erhaneli, Fandi Febrian
Kode Jurnal: jptlisetrodd160195

JURNAL BERHUBUNGAN: