PENGGUNAAN LUMPUR SAWIT FERMENTASI DENGAN NEUROSPORA SP DAN SUPLEMENTASI EKSTRAK DAUN KATUK (SAUROPUS ANDROGYNUS) TERHADAP PERFORMA AYAM RAS PETELUR DI DESA SRIKATON

Abstrak: Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi penggunaan lumpur sawit yang telah difermentasi dengan Neurospora sp dan ekstrak daun katuk (Sauropus androgynus) terhadap performa produksi ayam ras petelur. Penelitian ini dilaksanakan pada tanggal 3 Juni sampai dengan 5 Juli 2014 di peternakan ayam ras petelur, Desa Srikaton, Kecamatan Pondok Kelapa, Kabupaten Bengkulu Tengah, Provinsi Bengkulu, menggunakan 60 ekor ayam berumur 9 bulan yang terbagi dalam 2 perlakuan dengan 30 sampel yang ditempatkan pada kandang baterai individual (individual cage). Perlakuan terdiri dari P1 (ransum dengan 15% LSF + 0,6% EDK) dan P2 (ransum peternak). Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan LSF dan EDK menurunkan konsumsi ransum, meningkatkan persentase produksi telur (%), meningkatkan produksi telur (butir), meningkatkan produksi telur/produksi massa (gram), dan meningkatkan nilai konversi ransum (P<0,05). Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa penggunaan lumpur sawit fermentasi pada taraf 15% dan ekstrak daun katuk (Sauropus androgynus) pada taraf 0,6% dalam ransum tidak meningkatkan konsumsi ransum, tetapi dapat meningkatkan produksi telur dan memperbaiki konversi ransum ayam ras petelur.
Kata Kunci: Lumpur sawit fermentasi, ekstrak daun katuk, ayam ras petelur
Penulis: Yosi Fenita, Irma Badarina, Basyarudin Zain, Teguh Rafian
Kode Jurnal: jppeternakandd150192

JURNAL BERHUBUNGAN: