PENGARUH PEMBERIAN SUPLEMEN DAN PROBIOTIK TERHADAP HASIL PANEN BANDENG (Chanos chanos) DI WILAYAH DESA KENTONG KECAMATAN GLAGAH KABUPATEN LAMONGAN

ABSTRAK: Penelitian ini bertujuan untuk melakukan dan menerapkan teknik pembesaran ikan bandeng dan untuk mengetahui perbedaan hasil panen bandeng dengan penambahan suplemen dan probiotik dengan pembesaran ikan bandeng tanpa perlakuan. Berdasarkan hasil pemeliharaan penggunaan suplemen dan probiotik dapat membantu dalam mempercepat pertumbuhan bandeng. Berat gelondongan pada awal penebaran 42 g/ekor, jumlah penebaran pada tiap tambak 10.000 ekor sehingga padat penebarannya 5 ekor/m2. Konversi pakan yang didapatkan sebesar 0,89 setelah 55 hari pemeliharaan untuk bandeng dengan perlakuan (penambahan suplemen dan probiotik) sedangkan bandeng tanpa perlakuan konversi pakannya lebih besar, yaitu 1,15 . Setelah pemeliharaan 55 hari didapatkan tingkat kelangsungan hidup pada bandeng yang mendapat perlakuan sebesar 99,13 % dengan persentase laju pertumbuhan harian sebesar 3,38 %. Sedangkan bandeng tanpa perlakuan didapatkan tingkat kelangsungan hidup 99,8 %, dengan persentase laju pertumbuhan 1,28%. Berdasarkan hasil pengamatan di kolam, kualitas air dapat dikatakan layak karena masih dalam batas toleransi. Hal ini dapat dilihat dari kisaran suhu yang berkisar antara 27 0C – 29 0C, salinitas berkisar antara 6 – 10 ppt sedangkan untuk pH berkisar antara 6,8 – 7,9.
Kata kunci: pertumbuhan bandeng, suplemen pakan, probiotik
Penulis: Abdul Malik
Kode Jurnal: jpperikanandd100152

JURNAL BERHUBUNGAN: