PARTISIPASI PETANI PADA PENERAPAN TEKNIK REHABILITASI LAHAN DAN KONSERVASI TANAH DI WILAYAH DAS MIKRO

ABSTRAK: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui tingkat partisipasi petani terhadap penerapan teknik rehabilitasi lahan dan konservasi tanah (RLKT) tepat guna pada DAS mikro melalui pendekatan PRA dan PAR. Teknik RLKT baik secara mekanik maupun vegetatif telah dibangun secara partisipatif dalam demplot seluas 2 ha di DAS mikro Datara dan 2,5 ha di DAS mikro Mararin, Sulawesi Selatan. Gully plug dilengkapi stik berskala dan V-notch weir dibangun di DAS mikro Datara dan bak penampung dibangun di DAS mikro Mararin untuk memonitor dampak kegiatan RLKT terhadap sedimentasi dan runoff. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat partisipasi masyarakat pada kedua lokasi berfluktuasi dalam kategori rendah(<50%), sedang (51- 79%) dan tinggi (>80%) terhadap target kegiatan RLKT yang telah disepakati dalam kelompok. Tingkat partisipasi sangat ditentukan dari kondisi pembangkit listrik tenaga mikro hidro (PLTMH) yang telah dibangun bersama. Bentuk partisipasi petani pada penerapan RLKT pada kedua demplot yaitu: rela memberi lahan untuk lokasi demplot, menanam dan memelihara pohon untuk produksi kayu, membangun dan memelihara teras gulud dan SPA, memelihara tanaman rumput dan gamal sebagai penguat teras untuk konservasi tanah. Dampak pembangunan demplot RLKT tersebut menyebabkan lapisan sedimentasi dan volume runoff mengalami penurunan di lokasi penelitian. Di demplot Datara, tinggi lapisan sedimentasi pada tahun kedua (2011) di gully plug rata-rata 32,72 cm turun menjadi 7,14 cm pada tahun keempat (2013), demikian juga debit runoff pada tahun 2010 rata-rata 44,47 liter/detik menjadi 22,98 liter/detik pada tahun 2013. Di demplot Mararin rata-rata tinggi lapisan lumpur dalam bak penampung adalah 4,89 cm tahun 2011 turun menjadi 1,99 cm pada tahun 2013 dan rata-rata volume runoff 8,5 liter/detik turun menjadi 5,6 liter/detik pada waktu yang sama.
Kata kunci: Partisipasi petani, rehabilitasi lahan, konservasi tanah, DAS mikro
Penulis: M. Kudeng Sallata
Kode Jurnal: jpkehutanandd160011

JURNAL BERHUBUNGAN: