KUALITAS PERAIRAN SUNGAI BANGER PEKALONGAN BERDASARKAN INDIKATOR BIOLOGIS

ABSTRAK: Pembuangan limbah pabrik/industri, pertanian, maupun limbah domestik dapat menyebabkan degradasi kualitas air. Kualitas air dapat ditentukan melalui studi analisis biologi menggunakan biota akuatik fitoplankton sebagai bioindikator. Penelitian dilaksanakan di sungai Banger Pekalongan pada bulan Agustus - September 2006, bertujuan menilai kualitas perairan berdasarkan indikator biologis. Stasiun penelitian berjumlah 3 stasiun, stasiun A adalah daerah pangkal sungai Banger yang merupakan percabangan dan mendapatkan masukan air dari sungai Pekalongan, dimana di sekitar DAS Pekalongan terdapat aktivitas industri tekstil skala rumah tangga, stasiun B merupakan daerah pembuangan limbah beberapa industri tekstil, dan stasiun C adalah daerah sesudah area industri tekstil. Parameter biologi yang diukur meliputi Indeks Keanekaragaman (H`), Indeks Kemerataan (E), dan Koefisien Saprobik (X). Secara umum proporsi terbesar penyusun komunitas fitoplankton adalah kelas Bacillariophyceae dan Chlorophyceae. Kelimpahan individu fitoplankton berkisar antara 8535 - 22.972 individu/L. Indeks keanekaragaman berkisar antara 1,945 - 2,540 dan koefisien saprobik berkisar antara 0,17 - 1,31. Berdasarkan pendekatan indeks keanekaragaman dan koefisien saprobik, tingkat pencemaran dan kualitas perairan sungai Banger termasuk dalam kategori tercemar ringan sampai sedang.
Kata kunci: Fitoplankton, indeks keanekaragaman, koefisien saprobik, kualitas air
Penulis: Siti Rudiyanti
Kode Jurnal: jpperikanandd090129

JURNAL BERHUBUNGAN: