KAJIAN PENYIMPANAN BUAH NAGA (HYLOCEREUS COSTARICENSIS) DALAM KEMASAN ATMOSFER TERMODIFIKASI

Abstrak: Kemasan Atmosfie Termodifikasi (Modified Atmosphere Packaging/MAP) adalah teknologi alternatif untuk pengemasan, distribusi, dan penyimpanan bahan pangan dalam rangka meningkatkan daya simpannya. Prinsip MAP adalah modifikasi komposisi gas di dalam kemasan dengan menggunaan plastik film dengan permibilitas tertentu. Teknologi ini dicoba untuk mengemas buah naga untuk memperpanjang umur simpannya. Prosedur penelitian diawali dengan pengukuran laju respirasi, penentuan komposisi gas O2 dan CO2 dari MAP, serta pemilihan jenis plastik pengemas yang sesuai. Pengukuran perubahan parameter mutu produk selama penyimpanan dilakukan terhadap susut bobot, kekerasan, perubahan warna, total padatan terlarut dan uji organoleptik. Hasil penelitian menunjukkan bahwa laju respirasi buah dragon pada suhu 10oC, 15oC dan suhu ruang, masing-masing adalah 4.15 ml/kg.jam untuk CO2 dan 3.95 ml/kg.jam untuk O2, 9.94 ml/kg.jam untuk CO2 dan 8.75 ml/kg.jam untuk O2, serta 16.72 ml/kg.jam untuk CO2 dan 16.72 ml/kg.jam untuk O2. Komposisi gas yang direkomendasikan untuk kemasan MAP buah naga adalah 2-4 % O2 dan 6-8% CO2 pada 10oC yang akan dapat memperpanjang umur simpan sampai 25 hari, dengan menggunakan plastik stretch film dan cawan styrofoam berdimensi 12 cm x 18 cm.
Kata kunci: MAP, umur simpan, buah naga, laju respirasi
Penulis: Sutrisno, Enggar Galih Mitayani Purwanto
Kode Jurnal: jppertaniandd110249

JURNAL BERHUBUNGAN: