ANALISIS KEBUTUHAN RUANG TERBUKA HIJAU (RTH) PRIVAT DI KOTA KUPANG (STUDI KASUS DI PERUMAHAN NASIONAL NEFONAEK DAN BTN KOLHUA)

Abstrak: Meningkatnya perkembangan pembangunan dan penduduk akan menyebabkan penurunan luas lahan untuk ruang terbuka. Dampak pengembangan perumahan di Nefonaek dan BTN Kolhua justru mengarah pada penurunan kualitas hidup yang ditunjukkan dengan terjadinya permasalahan lingkungan berupa rendahnya tingkat kenyamanan penghuni yang tinggal di permukiman. Tujuan penelitian ini adalah: 1) Mendeskripsikan kondisi dan distribusi spasial RTH privat di Perumahan Nefonaek dan BTN Kolhua; 2) Menganalisis tingkat kenyamanan dan 3) Menganalisis ketersediaan kebutuhan RTH di Perumahan Nefonaek dan BTN Kolhua berdasarkan kebutuhan oksigen (O2). Penelitian ini dilakukan di perumahan Nefonaek Kecamatan Kota Lama dan BTN Kolhua Kecamatan Maulafa. Penelitian ini menggunakan metode Gerarkis yang dimodifikasi. Suhu di perumahan Nefonaek dan BTN Kolhua Kota Kupang berkisar 27,1–28,3oC termasuk kategori “Agak Panas” dan tingkat kenyamanan masuk kategori “Tidak Nyaman”. Perumahan Nefonaek membutuhkan RTH Privat seluas 9,33 ha dan BTN Kolhua membutuhkan 5,05 ha. Prakiraan kebutuhan RTH privat di Perumahan Nefonaek sampai tahun 2020 seluas 10,04 ha dan BTN Kolhua 5,63 ha
KEYWORDS: private green open space, humidity, micro climate, temperature, Kupang City
Penulis: Sitti F. Hayati, Jauhari Effendi, Bartholomeus Pasangka
Kode Jurnal: jppertaniandd160085

JURNAL BERHUBUNGAN: